i October 2011 ~ Kelab Al-Azhar Members KUIS

Islam Memimpin Mahasiswa

Kelab Al-Azhar Members KUIS (ALAM KUIS) merupakan sebuah persatuan mahasiswa bernaung di bawah Masjid Al-Azhar KUIS.

Pemangkin Generasi Intelektual

NISA Al-Azhar Members KUIS merupakan sayap siswi bagi Kelab Al-Azhar Members KUIS.

Ahlan Ya Ramadhan !

Jadikan Ramadhan tahun ini platform anda tqarrub pada Allah!

Tuesday, 25 October 2011

Al-An'am



Tanggal 11 Zulhijjah , pagi itu aku dan Angah sudah tidak sabar untuk melihat orang-orang kampung menyembelih lembu yang dibeli oleh ayah seminggu yang lalu. Inilah pengalaman pertama aku melihat bagaimana proses penyembelihan dijalankan. Walaupun jauh di sudut hati kami, kami berasa sayang untuk melihat lembu itu dikorbankan.

“Cucu atuk buat ape kat sini?” Atuk menyapa kami sambil memegang bahu angah dan menarik tanganku yang yang sedang menggigit jari.  “Atuk, kami sayang kat lembu tu, semalam Angah dan Along baru je bagi lembu tu makan,  tapi kalau dah sembelih nanti, tak dapatlah kami nak bagi die makan lagi, kan Along? ” Aku mengangguk, tanda setuju dengan kata-kata Angah.  “Tak salah cucu atuk sayang kat lembu tu, tapi di sinilah kita dapat melihat sejauh mana diri kita sanggup mengorbankan harta yang kita ada untuk beribadah kepada Allah. Dengan ibadah korban, ia mendidik kita agar tidak kedekut dan tidak tamak dengan harta yang kita miliki. Harta yang Allah kurniakan kepada kita bukanlah hanya untuk kita nikmati sendiri, tapi ia perlu dikongsi dengan orang lain yang berhak menerimanya.

Ibadah korban juga perlu dilakukan dengan hati yang ikhlas, kerana Allah tidak menerima amalan orang yang tidak ikhlas. Kita perlu jelas dengan tujuan ibadah korban dilaksanakan, ia perlu dilakukan dengan niat kerana Allah untuk mendekatkan diri dengan Allah serta mendapatkan ganjaran yang telah dijanjikan.” Atuk bersyarah panjang. “Oh, Along tahu, macam cerita Habil dan Qabil kan atuk?” Aku mencelah. “Ya, pandai cucu atuk, kisah Habil dan Qabil adalah antara sejarah yang boleh dikaitkan dengan ibadah korban. Dalam surah Al- Ma’idah ayat yang ke-27, Allah berfirman maksudnya:

“dan bacakanlah (Wahai Muhammad) kepada mereka kisah (mengenai) dua orang anak Adam (Habil dan Qabil) Yang berlaku Dengan sebenarnya, Iaitu ketika mereka berdua mempersembahkan satu persembahan korban (untuk mendampingkan diri kepada Allah). lalu diterima korban salah seorang di antaranya (Habil), dan tidak diterima (korban) dari Yang lain (Qabil). berkata (Qabil):" Sesungguhnya Aku akan membunuhmu!". (Habil) menjawab: "Hanyasanya Allah menerima (korban) dari orang-orang Yang bertaqwa.”

Thursday, 13 October 2011

Sejukkan Dengan Wuduk


“Rasullullah SAW pernah menjelaskan orang yang kuat dalam pandangan syarak ialah mereka yang berjaya mengawal perasaan ketika marah untuk mengelak dari berlakunya perkara buruk. Dia boleh mengalihkan situasi marah itu kepada keadaan yang lebih baik”.

Hal itu dijelaskan Abu Hurairah, bahawa Nabi SAW bersabda: orang yang kuat bukan terletak pada kemampuannya berkelahi, tetapi orang yang kuat itu adalah yang dapat mengendalikan diri mereka ketika sedang marah. (HR Imam Ahmad)

Islam mengajar umatnya bagaimana mengawal diri ketika marah supaya kemarahannya tidak berlarutan. Antaranya, apabila seseorang sedang marah itu berdiri, adalah lebih baik dia duduk.

Sabda Rasullullah s.a.w: ‘jika seseorang antara kamu marah sedang dia dalam keadaan berdiri, mak hendaklah dia duduk. Namun jika tidak hilang marahnya, maka hendaklah dia baring’. (HR Imam Ahmad)

Selain itu, mereka yang sedang marah boleh memadamkan kemarahannya dengan berwudhu’. Antara kelebihan berwudhu’ ialah membersihkan diri daripada kekotoran hati dan secara fizikalnya menyejukkan hati yang melahirkan ketenangan.