i September 2011 ~ Kelab Al-Azhar Members KUIS

Islam Memimpin Mahasiswa

Kelab Al-Azhar Members KUIS (ALAM KUIS) merupakan sebuah persatuan mahasiswa bernaung di bawah Masjid Al-Azhar KUIS.

Pemangkin Generasi Intelektual

NISA Al-Azhar Members KUIS merupakan sayap siswi bagi Kelab Al-Azhar Members KUIS.

Ahlan Ya Ramadhan !

Jadikan Ramadhan tahun ini platform anda tqarrub pada Allah!

Sunday, 25 September 2011

Peranan Mahasiswa & Mahasiswi Islam


Mahasiswa dan mahasiswi merupakan aset yang amat bernilai bagi negara. Lebih-lebih lagi mahasiswa dan mahasiswi yang bergelar muslim, peranan kita amatlah besar, bukan sahaja kepada negara, malah kepada ummat Islam secara keseluruhannya. Persoalannya, bagaimana kita mahu mengorak langkah sebagai mahasiswa dan mahasiswi yang membangun ummah? Apakah yang perlu kita lakukan untuk terus kehadapan dengan membawa cara hidup Islam secara total? Pertama dan terutama, mahasiswa dan mahasiswi  harus sedar apakah tujuan sebenar kita dijemput untuk hidup di dunia ini.

“dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu.” 
(Az-Dzariyaat:56)

Untuk bergerak sebagai mahasiswa yang membangun ummah, mahasiswa perlu berpegang pada prinsip utama dalam Islam, iaitu aqidah yang jelas dan mantap. Perkara ini perlu dititikberatkan agar aqidah yang dipegang mampu membawa mahasiswa ke tahap intelektual yang lebih tinggi dan memberi manfaat kepada ummah dalam apa jua bidang yang diceburinya.

Dalam mengorak langkah untuk terus kehadapan, mahasiswa dan mahasiswi perlu berjaga-jaga dengan pengaruh aliran-aliran yang boleh merosakkan aqidah. Ini adalah kerana ianya akan menghalang mahasiswa dan mahasiswi untuk mempraktikkan gaya hidup Islam secara total. Bahkan, aliran-aliran ini juga semakin berani untuk meragut aqidah dan pendirian mahasiswa Islam.

Pengaruh aliran-aliran ini merupakan pengkhianatan dan pencabulan yang amat dahsyat kepada umat Islam khususnya jika berlaku ke atas mahasiswa dan mahasiswi Islam. Antara aliran-aliran tersebut adalah sekularisme, liberalisme dan pluralisme serta pelbagai lagi ideologi ciptaan musuh Islam. Fenomena ini juga disebut sebagai "Ghazwatul Fikr" iaitu Perang Pemikiran.

Tuesday, 20 September 2011

Sepinggan Pahala Berulamkan Dosa

MAD'U & DU’AT

Dewasa ini, kesibukan beberapa para du’at (pendakwah) dalam menyajikan bahan dakwah kepada mad'u (orang yang didakwah) dalam alam siber ini menyebabkan sesetengah daripada du’at alpa bahawa mereka juga akan diuji oleh Allah SWT dalam pelbagai bentuk dan dimensi. Antara yang paling sukar untuk ditempuhi ialah ujian dalaman yang melibatkan persoalan sejauhmana rasa “ihsan” dalam diri.




Dakwah di alam dunia ini luasnya tanpa batasan. Namun terkadang, ada pendakwah yang tersesat dalam dunia siber yang penuh dengan lumpur dosa. Akhirnya perjuangan dakwah yang dilakukan terhijab dari mendapat nusrah (pertolongan) Allah SWT. Bak kata pepatah “yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran”. Ini bukan sahaja menyukarkan untuk mencapai matlamat dakwah, bahkan pula mengundang kemurkaan Allah SWT. Bagaimanakah mungkin pertolongan Allah dapat diperoleh jika keadaan ini berlaku?


Ketika kita keseorangan dalam melayari internet, semuanya boleh berlaku. Pengaruh
syaitan dan nafsu jangan dipandang remeh. Suntikan syaitan dan desakan nafsu mampu mengegarkan iman walau sebesar gunung-ganang di Everest. Buktinya telah banyak Allah tunjukkan kepada kita.

Wednesday, 7 September 2011

Pesan Saidina Umar Al-Khattab

Ayuh kita hayati dan fahami pesanan di bawah...


*   Siapa yang menjaga percakapannya dianugerahkan kepadanya hikmah.
*   Siapa yang menjaga penglihatannya dianugerahkan kepadanya hati yang khusyuk.
*   Siapa yang menjaga makanannya dianugerahkan kepadanya kelazatan dalam beribadah.
*   Siapa yang bersabar di atas ujian Allah, disempurnakan sabarnya lalu di masukkannya ke dalam mana-mana syurga yang di sukai.
*   Siapa yang menjaga daripada bergurau dianugerahkan kepadanya keelokan atau kemuliaan.
*   Siapa yang menjaga daripada ketawa dianugerahkan kepadanya kehebatan.
*   Siapa yang meninggalkan cinta dunia dianugerahkan kepadanya dapat melihat kesalahan dirinya sendiri.
*   Siapa yang meninggalkan kesibukan dunia dan mencari kesalahan yang dilakukan kepada Allah dianugerahkan kepadanya pelepasan daripada nifaq.